Connect with us

Edutainment

Kisah Perjuangan SMA Selamat Pagi Indonesia Diangkat Ke Layar Lebar

JAKARTA – Banyak hal baru dicapai SMA Selamat Pagi Indonesia (SMA SPI) seusai menerima penghargaan Kick Andy Heroes 2018 tahun lalu. SMA SPI yang didirikan di Kota Batu, Malang oleh Julianto Eka Putra memang dikenal karena pilihan mereka untuk secara khusus merekrut ratusan siswa dari kalangan tidak mampu di seluruh Indonesia untuk diberi pendidikan gratis, sekaligus dibekali keahlian (life-skill) menjadi pengusaha yang independen.

Kini, kisah dan perjuangan Julianto Eka Putra dan siswa-siswi SMA SPI yang inspiratif ini diangkat menjadi film berjudul “Say I Love You” yang disutradarai Faozan Rizal (sebelumnya Habibie – Ainun) dan dibintangi Aldi Maldini, Dinda Hauw, Rachel Amanda, Verdi Solaiman, Teuku Rifnu Wikana, Butet Kartaredjasa, Olga Lydia dan bintang-bintang lainnya. Film ini menghiasi layar perak Indonesia, mulai 4 Juli 2019 dan diharap mampu menghibur dan menginspirasi penonton Indonesia di masa liburan sekolah tahun ini.

PT Harmoni Dinamik Indonesia (HDI), perusahaan social network marketing dimana Julianto Eka Putra bergabung sebagai Top Leader, memutuskan untuk mendukung penuh produksi film ini.

Sejak Julianto mengonseptualisasi impiannya mendirikan sekolah untuk kalangan tidak mampu ini, HDI memang selalu berada di sampingnya untuk memberi dukungan awal bagi Julianto.

Ditemui di jumpa pers “Say I Love You” di Kota Kasablanka, Brandon Chia, CEO HDI sekaligus Executive Producer “Say, I Love You” menceritakan keharuannya mendampingi Julianto di saat-saat kritis, saat berusaha mewujudkan impiannya mendirikan sekolah gratis untuk kalangan tidak mampu.

“Julianto begitu yakin bahwa salah satu upaya mengurangi jumlah anak putus sekolah di Indonesia adalah dengan mendirikan sekolah gratis yang bisa melatih anak-anak untuk siap memasuki dunia kerja sesudah setelah lulus, sehingga rantai kemiskinan dan putus sekolah ini berakhir di mereka. Kami bangga berada di sisinya saat berusaha mewujudkan mimpi, dan kami bangga membagikan kisahnya ke hadapan Anda,” ungkap Brandon Chia.

Memang perjalanan Julianto Eka Putra mendirikan SMA SPI bukan jalan yang tidak berliku dan berbatu. Saat memulai SMA SPI, Julianto mengalihkan fokus karir dan waktunya sebagai pengusaha dan salah satu top leader HDI di Indonesia, ke arah baru, yaitu SMA SPI ini.

Keputusan kontroversial ini mendapat tentangan, bahkan dari istrinya. Namun, sebaliknya mendapat dukungan penuh dari HDI, termasuk saat membeli 4 ha tanah, tempat SMA SPI akhirnya didirikan.

Para enterpriser HDI juga diajak menyumbangkan 5% pendapatannya untuk membantu berdirinya sekolah ini. Peletakan batu pertamanya dimulai pada tahun 2005, sedangkan tahun 2007 angkatan murid pertama mulai masuk.

HDI tidak pernah menyangka bahwa SPI akan tumbuh sebesar seperti sekarang ini, karena pada awalnya sekolah ini diciptakan sebagai sekolah gratis bagi anak yatim piatu. Tapi kini SMA SPI telah menjelma menjadi institusi pendidikan berprestasi yang bisa menjadi contoh bagi sekolah-sekolah lain di Indonesia.

Setelah sekolah mulai berdiri, Julianto menghadapi masalah lain. Keputusannya merekrut siswa-siswi dari kalangan tidak mampu bukannya tanpa konsekuensi. Karena berangkat dari keluarga tidak mampu, maka kesenjangan antar siswa-siswi yang masuk ke SMA SPI sangat terasa.

Mereka hadir dengan berbagai masalah bawaan yang berbeda-beda, mulai dari gangguan fisik karena menderita malnutrisi sejak kecil, hingga masalah-masalah psikologis seperti rasa rendah dan tidak percaya diri yang akut, hingga masalah kecanduan alkohol oplosan serta berbagai luka batin yang harus disembuhkan satu persatu oleh Julianto Eka Putra dan para guru SMA SPI.

Mengenang perjalanan awalnya saat mendirikan SMA SPI, Julianto Eka Putra mengakui bahwa tujuan sekolah didirikan tidak lain untuk membantu anak-anak yang kurang beruntung.

“Saya ingin mengajak mereka mengubah nasib dengan membangun motivasi dan kemauannya. Saat awal berdiri, SPI hanya terdiri dari 30 anak berasal dari Sumatera hingga Papua yang berbeda-beda karakter dan kelebihan, tetapi juga memendam duka dan luka yang berbeda-beda. Kami belajar bersama-sama, saling menerima perbedaan, saling menyembuhkan dan berjuang bersama mencapai tujuan-tujuan bersama,” papar Julianto.

Sejak awal berdiri hingga kini, SMA SPI selalu menyimpan cerita yang dapat memotivasi dan menginspirasi, Itulah sebabnya HDI memutuskan untuk mendukung produksi film ini.

Film ini menggambarkan generasi milenial yang ulet dan gigih, meskipun berlatar belakang keluarga tidak mampu, bahkan beberapa di antaranya tidak punya orang tua dan keluarga. Mereka harus berjuang sangat keras melewati rintangan untuk sampai di posisi mereka sekarang ini.

Kini SMA SPI sudah menginjak tahun ke-12, areanya berkembang hingga lebih dari 21 ha. Dalam penerimaan siswa baru, SMA SPI masih membaginya berdasarkan kuota daerah, kuota agama dari 5 agama dan 5 pulau terbesar Indonesia.

Sekarang, setiap tahun SMA SPI menerima sekitar 80 siswa, hingga totalnya 250 siswa yang sedang bersekolah di SMA SPI saat ini. Para siswa-siswi diajarkan mandiri dan kini memiliki sekitar 20 divisi usaha yang dikelola sendiri oleh para siswa, mulai divisi agribisnis, wahana taman hiburan, perhotelan, hingga divisi produksi film.

Kisah Julianto jatuh bangun mendirikan SMA SPI dengan dukungan HDI ini yang melatari Julianto Eka Putra dan SMA SPI dianugerahi penghargaan Kick Andy Heroes 2018 dan menjadi kisah utama yang diangkat ke layar perak melalui film “Say, I Love You”.

“Kebetulan saya mengenal beberapa siswa-siswi ini dengan baik dan saya menyaksikan betapa luar biasa transformasi yang mereka lalui untuk mengatasi kurang percaya diri, maupun luka batinnya yang lain. Bagi saya, sangat menakjubkan melihat perubahannya di kehidupan nyata dan membagikan pengalaman itu lewat layar perak kepada para penonton. Mungkin Anda berpikir, bagaimana caranya anak-anak semuda ini dan latar belakang sesulit itu bisa mengatasi semua tantangan dan menjadi orang-orang berharga seperti saat ini. Pesan itu yang ingin kami sampaikan dengan sederhana: Tidak ada yang tidak mungkin!” tegas Brandon Chia.

“Nilai yang ingin kami sampaikan pada publik sebenarnya sederhana saja. Mungkin pada awalnya Anda tidak memiliki apa-apa dan kurang beruntung dalam hidup ini. Mungkin Anda merasa bahwa ada beberapa hal yang tidak bisa Anda raih. Tapi ketahuilah, dengan sikap, pola pikir, dan pemikiran yang tepat, keajaiban bisa terjadi. Selamat Pagi Indonesia adalah bukti nyata dari ketiga hal tersebut dan kami merasa bahwa kisah luar biasa ini harus diceritakan tidak hanya ke seluruh Indonesia tapi juga ke seluruh dunia.” ungkap Brandon menambahkan.

Di film ini, aktor kawakan Verdi Solaiman tampil memerankan sosok Julianto Eka Putra. “Tentu bangga ya memerankan sosok inspiratif seperti tokoh Jul (Julianto Eka Putra) ini, saya juga beruntung bisa menyaksikan sendiri berbagai keajaiban yang terjadi di SMA SPI dengan siswa-siswinya. Banyak nilai juga pelajaran hidup yang malah saya dapat selama proses shooting,” papar Verdi.

Hal serupa dituturkan juga oleh Aldi Maldini. Aktor muda alumni grup Coboy Junior ini memerankan Robet, seorang siswa SMA SPI angkatan awal yang memiliki banyak kebiasaan buruk dan sangat tidak yakin hidupnya akan berubah dengan bersekolah di SMA SPI. Tetapi ketulusan Julianto dan dukungan dari teman-temannya menyentuh Robet. Dari seorang anak penjual cilok di Pacitan, Robet menemukan bakatnya di multimedia dan produksi video. Kini, 7 tahun selepas bangku SMA, Robet masih memimpin divisi Multimedia di SMA SPI.

“Kunjungan ke Transformer Center di SMA SPI saja sudah begitu menginspirasi, saya sangat bangga berkesempatan memerankan karakter yang sangat unik dan telah berjuang dari kondisi minus, hingga menjadi seorang dengan keahlian yang membanggakan dirinya, orang tuanya dan bermanfaat bagi lingkungannya,” Aldi Maldini menjelaskan perannya.

Tak hanya aktingnya, Anda juga dapat menikmati suara Aldi Maldini menyanyikan Original Soundtrack dengan judul yang sama yaitu “Say, I Love You.” bersama Ashira Zamita yang diproduksi Alfa Records.

Brandon Chia berharap film ini dapat menghibur dan menginspirasi penonton sebanyak-banyaknya. “Kami ingin penonton bisa tertawa, menangis, dan terikat secara emosional dengan karakter-karakter di film ini. Tapi lebih dari itu, kami ingin menginspirasi orang lain, kita ingin membuat orang berpikir. Kalau anak-anak ini saja bisa berhasil dengan segala keterbatasannya, apa hal lebih yang bisa saya lakukan untuk diri saya sendiri? Apa yang bisa saya lakukan untuk sekeliling saya?” tutup Brandon. [as]

Baca selanjutnya
Klik untuk komentar

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Edutainment

Polisi Panggil Mulan Jameela Terkait Investasi Bodong

Published

on

credit: Mulan Jameela/dok. instagram (capture)

EDUPUBLIK, JAKARTA – Musisi dan personel Dewa 19 Ahmad Dhani menilai pemanggilan sang istri, Mulan Jameela oleh Polda Jawa Timur terkait kasus investasi MeMiles hanyalah mengada-ada.

“Mengada-ada kalau dipanggil (polisi),” kata Dhani di Jakarta, Rabu (15/1).

Menurutnya, pemanggilan Mulan untuk dimintai keterangan terkait investasi bodong itu tidak tepat, karena Mulan hanya sebatas sebagai seorang pengisi acara di MeMiles.

“Kan Mbak Mulan cuma menyanyi. Padahal yang lain ada yang ikut investasi, Mulan sama sekali enggak ikut investasi. Mulan hanya diundang menyanyi dan dibayar profesional,” ujar Dhani.

Sementara itu, Kepolisian Daerah Jawa Timur bakal memanggil sebanyak 13 orang artis tambahan sebagai saksi dalam penyelidikan kasus investasi bodong PT Kam and Kam melalui aplikasi “MeMiles”.

Setelah memeriksa penyanyi Eka Deli selama 11 jam, diperoleh 13 nama artis baru yang terkait, yaitu berinisial AP, SD, MJ, PM, MA, R, TJ, SS, RG, C, serta satu grup band masing-masing D, L, dan M.

Sebelumnya, kasus ini terbongkar saat Polda Jatim mendapati investasi MeMiles yang belum berizin, bahkan telah memiliki 264 ribu nasabah atau member.

Dalam praktiknya, MeMiles juga menjanjikan hadiah fantastis dan tak masuk akal pada nasabah, semisal hanya dengan investasi ratusan ribu, nasabah sudah bisa membawa pulang sejumlah barang elektronik seperti TV, lemari es hingga AC.

Peminat MeMiles juga sangat besar, yakni dalam delapan bulan beredar mengantongi omzet mencapai Rp750 miliar. [seno/ant]

Continue Reading

Edutainment

Anak Ayu Azhari Ditangkap Terkait Jual Beli Senjata

Published

on

credit: Anak Ayu Azhari/via: twitter

EDUPUBLIK, JAKARTA – Polres Metro Jakarta Selatan menangkap Axel Djody Gondokusumo, putra kedua artis senior Ayu Azhari terkait kasus jual-beli senjata api kepada AM, pengemudi Lamborghini yang berlagak koboi di Kemang, beberapa hari lalu. 

Axel alias ADG ditangkap bersama dua tersangka lainnya, yakni Muhammad Setiawan Arifin (MSA) dan Yunarko (Y) yang juga menjual senjata dengan berbagai jenis seperti MR 16, AR 15 serta pistol Glock.

“Inisial ADG, tidak tau anak sulung atau anak keberapa,” kata Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Polisi Bastoni Purnama dalam ekspos perkara di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Rabu (8/1).

ADG ditangkap pada Minggu (29/12) di rumahnya di kawasan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan. Sedangkan dua tersangka lainnya MSA ditangkap di Pinang Rato dan Y ditangkap di Bukit Duri.

Bastoni mengatakan, penangkapan ADG sudah diketahui oleh orang tuanya. Polisi juga sudah melakukan penggeledahan di rumahnya, tapi tidak ditemukan senjata api.

“Orang tuanya sudah tau, mereka tidak kita periksa karena tidak ada kaitannya,” kata Bastoni.

Penangkapan ADG, MSA dan Y berdasarkan hasil pengembangan kasus “koboi jalanan” yang dilakukan AM atau Abdul Malik, pengemudi Lamborghini.

Saat petugas melakukan penggeledahan di rumah AM pada Minggu (29/1) ditemukan tujuh senjata api ilegal dan ribuan butir amunisi.

Berdasarkan temuan tersebut, petugas melakukan pengembangan asal-usul kepemilikan senjata api ilegal yang disimpan oleh AM.

Berdasarkan keterangan AM, senjata api (senpi) jenis M16 dan AR 15 diperoleh dari pelaku berinisial ADG (anak artis Ayu Azhari) dan MSA.

Untuk jenis senjata api pistol Glock 19 dan zoraki caliber 380 auto diperoleh dari pelaku berinisial Y.

Bastoni mengatakan terhadap ketiganya akan terus dilakukan pendalaman terkait dari mana asal muasal senjata api tersebut didapatkan oleh ketiga tersangka.

“Ini masih proses penyelidikan darimana asalnya,” kata Bastoni.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Andi Sinjaya Ghalib mengatakan ketiga tersangka dikenakan Pasal 1 ayat 1 Undang-Undang Darurat RI Nomor 12 Tahun 1951 dengan ancaman maksimal 20 tahun penjara.

“Mereka kita jerat dengan Undang-Undang darurat tentang kepemilikan senjata api ilegal, ancamannya bisa 20 tahun penjara,” kata Andi.

Senjata api yang ditemukan petugas di rumah AM adalah senjata laras panjang jenis AR-15, M16 yang dimodifikasi menjadi M4, M4 dan Shotgun. Lalu satu unit pistol Glock, satu unit Glock yang dilengkapi peredam suara dan pistol G2.

Tidak hanya itu, petugas bahkan menemukan sebuah granat aktif di rumah tersangka.

Penangkapan AM berawal dari laporan orang tua salah satu pelajar SMA yang menjadi korban aksi “koboi jalanan” oleh yang bersangkutan.

Selain menodongkan senjata api kepada dua pelajar di Kemang, tersangka AM juga positif menggunakan narkoba jenis ganja.

AM juga tersangkut tindak pidana penghindaran pajak mobil mewah Lamborghini yang dimilikinya.

Peristiwa penodongan dua pelajar SMA menggunakan senjata api oleh AM terjadi Sabtu (21/12) di Jalan Kemang Selatan I, Jakarta Selatan.

Polisi lalu menangkap AM di rumahnya pada Senin (23/12) malam dan menyita sejumlah barang bukti di antaranya sepucuk senjata api jenis Kaliber 32 Bareta beserta magazine, sembilan peluru aktif, tiga selongsong peluru, kartu anggota Perbakin dan izin kepemilikan senjata api, plat kendaraan nomor polisi B 27 AYR serta STNK mobil tersebut. [rzy/ant]

Continue Reading

Edutainment

8 Bulan Mendekam Dalam Penjara, Kini Pedangdut Ridho Rhoma Bebas

Published

on

credit: Ridho Rhoma/dok. instagram

EDUPUBLIK, JAKARTA – Pedangdut Muhammad Ridho atau lebih dikenal Ridho Rhoma pada hari ini menghirup udara bebas usai menjalani hukuman pidana selama delapan bulan sejak Juli 2019 di Rumah Tahanan Salemba, Jakarta Pusat.

“Betul yang bersangkutan bebas hari ini,” ujar Kepala Bagian Humas dan protokol Ditjen Pemasyarakatan (PAS) Kemenkumham Rika Aprianti saat dihubungi awak media, Rabu (8/1).

Rika menjelaskan Ridho seharusnya bebas murni pada 9 Maret 2020 mendatang. Namun pelantun lagu “Dawai Asmara” dapat keluar lebih cepat setelah melalui program cuti bersyarat selama dua bulan.

“Yang bersangkutan keluar dengan program cuti bersyarat selama dua bulan,” kata Rika.

Kendati telah bebas, Ridho masih harus menjalani wajib lapor selama masa cuti bersyarat tersebut.

Ridho merupakan terdakwa kasus penyalahgunaan narkoba jenis sabu seberat 0,72 gram. Pengadilan Negeri Jakarta Barat kemudian menjatuhkan hukuman pidana kepada Ridho selama 10 bulan dan menetapkannya menjalani rehabilitasi di RSKO Cibubur selama 6 bulan 10 hari.

Pada 25 Januari 2019 Ridho menyelesaikan masa hukuman itu dan menghirup udara bebas. Namun Jaksa Penuntut Umum kemudian mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung.

Mahkamah Agung pun mengabulkan kasasi tersebut dan memperberat hukuman terhadap Ridho dari sepuluh bulan penjara menjadi satu tahun enam bulan.

Hukuman itu berdasarkan putusan hakim Mahkamah Agung RI Nomor 570 K/Pid.Sus/2019 yang terbit pada 13 Maret lalu.

Pada 12 Juli 2019, Ridho harus kembali masuk ke dalam jeruji besi untuk menjalani sisa masa kurungan penjara selama delapan bulan. [ant]

Continue Reading

Terpopuler